Tahun Ke 2 Berkarir Di PAYFAZZ

Kayanya belum lama gw nulis cerita tentang setahun berkarir di PAYFAZZ, sekarang udah di tahun ke 2 aja.

Okey, sedikit menjawab dari komennya BosQue Hendra di postingan tahun lalu. Gw akan kembali cerita apa aja yang gw alami di tahun ke 2 ini.

Ada banyak hal yang gw dapet selama di PAYFAZZ, mulai dari terlibat langsung dalam project from the scrach, kolaborasi team, hingga team work lintas divisi. Semua itu menjadi pengalaman sekaligus pembelajaran buat gw dan mungkin orang-orang yang terlibat di dalamnya.

2 tahun mungkin masa yang relatif singkat bagi sebagian pekerja, tapi buat gw 2 tahun adalah masa terlama yang pernah gw alami sebagai pekerja, untuk bisa bertahan di sebuah perusahaan.

Ya mungkin ada yang beranggapan atau beropini klo orang yang kerja dikit-dikit pindah itu engga punya loyalitas. 

Buat gw opini kaya gitu sah-sah aja sh, tapi yang jelas klo perusahaan punya kriteria kandidat, ya gw sebagai kandidat juga punya kriteria perusahaan.

Actualy(‘gaya anak jaksel’) gw sangat suka sekali dengan perusahaan yang engga terlalu banyak orang (compact).

Istilah yang gw suka untuk menggambarkannya itu Small is Beauty. Kenapa? menurut gw sih lebih kaya lebih terasa ‘intim’ aja sh.

Yups, terlapas dari ‘Small is Beauty’ itu di PAYFAZZ tetep gokil sh. Alasannya :

Founders such a friends
Dari dulu sampa saat ini Hendra, Jefri dan Ricky masih peringkat 1 bos ter-asik yang pernah gw alami sebagai pekerja. Gw masih inget klo dulu mereke bahas ide atau ngomongin seputar dunia startup itu saat larut malam dan ngobrolnya di tengah jalan Yado, tapi klo sekarang ngebahas ide di meja kantor/ruang meeting. Itu namanya kemajuan yang haqiqi.. Sedapppp!

Hampir semua orang asik
Kenapa gw bilang hampir semua, karena ya namanya juga udah banyak orang. Beda divisi, beda gaya candaan, beda obrolan juga. Misal gw ngga cocok tuh sama cewe-cewe yang ngobrolnya artis korea mulu. Lah yang di depan mata ini dianggurin.. wkwkwkw udah sans….

Bebas Berkreasi tapi tetep bertanggung jawab
Sebagai engineer, mencoba dan mempelajari serta mengaplikasi teknologi baru adalah salah satu hiburan disaat sitem dalam keadaan terkendali

PAYFAZZ benefit
Dapet makan gratis, ada team bonding, dan lain-lain. Makin jos deh PAYFAZZ.

Dream team
Dihuni orang-orang bertalenta dan kocak itu ada di PAYFAZZ. Sebut saja Win di Infra tapi multi stack.

Ada juga trio rusuh nan kocak Tris dan Zun VS Ronald bandar kuotie

Olahraga
Karena gw suka olahraga jadi ini jadi nilai plus. Dalam seminggu ada 2 olahraga yaitu Futsal sama Badminton

Fleksibilitas Jam kerja

Menjadi Saksi Perkembangan Pesat PAYFAZZ Yang Melahirkan Product Baru

Perkembangan luar biasa yang gw rasain di PAYFAZZ itu adalah banyak produk baru lahir dan gw bisa ikut terlibat di dalamnya.

Disini banyak case-case baru dalam tahap developmentnya hingga sampe production yang ngga gw dapet di perusahaan sebalumnya.

Ilmu-ilmu baru yang gw dapet dari komunitas bisa gw aplikasikan di real projek PAYFAZZ, contohnya ‘Super’ Custom Theme WordPress, PWA(Progresive Web App) dan lainnya.

Okey sekarang masuk ke moment di tahun ke 2 gw di PAYFAZZ yang cukup ngangenin

Nge-Band Setiap Malam di B9 dan Jalan-Jalan Sore ke Grand Lucky

Setahun lebih Payfazz masih berlokasi di Radio Dalam, tepatnya jalan Yado 3. Dari yang tadinya sewa 1 rumah tambah jadi 2 rumah dan 1 ruko. Sekarang rukonya diisi oleh ModalRakyat. Di rumah baru ini awalnya diisi oleh team CS, trus mereka pindah ke Ruko, barulah sebagian tim Dev pindah kesini.

Klo udah sore, anak Payfazz sering banget jalan-jalan sore ke Grand Lucky. Sekedar rehat dari aktifitas duduk saling tatapan sama monitor, beli cemilan atau beli batagor. Sangking seringnya beberapa ada yang punya kartu member Grand Lucky, termasuk gw. Alasannya biar dapet diskonan.. ituuhhh..!

Nah, di hampir setiap waktu malanya. Gw, Faridz (pindah ke gojek), dan Adhitya (pindah ke Bukalapak) dan kawan-kawan mulai perform nyanyiin lagi random. Mulai dari Pop Luar Negeri sampe dangdut koplo kita jabanin, ampe serek gw.

Sepi Dalam Debu – Iklim : adalah lagu asal malaysia yang jadi favorite dan paling sering gw bawain. Kata yang udah pernah denger sih, suara gw cocok banget klo lagi bawain lagu itu. Thanx ya buat apresiasinya!! Sangking seringnya gw nyanyiin itu lagu, Pak Selamet ampe ikutan nyanyi coyy… Gils ga tuh! Mantap jiwaaa…

Nasi Goreng Pak Sabar VS Nasi Goreng ‘Sampah’

Mohon maaf klo judul rada gimana gitu. Tapi ini bukan bermaksud untuk mengucilkan pihak manapun. Ini cuma lelocon di kita-kita yang pada masanya buat seru-seruan.

Jadi, nasi goreng Pak Sabar adalah nasi goreng terenak se-yado dan Nasi Goreng Sampah adalah opsi lain klo kita lagi ngga sabar. FYI: ini versi penilaian kita ya.. bisa jadi buat yang lain punya pendapat yang sama :😁

Asal sebuatan Nasi Goreng Pak Sabar : tercetus karena setiap kita beli nasi goreng disini lama banget jadi nya. Contoh nya klo gw pesen abis Magrib nah jadinya itu kira-kira bisa setelah isa. Intinya rata-rata klo kita beli ga pernah ngga lama, pasti lama. Untungnya nasi gorengnya enak. Jadi kita masih tolelir lah..

Sampe ada kejadian ‘absurd’, saat kita beli nasi goreng si bapak bilang kecapnya belum beli, jadi dia engga mau layanin. Sumpah njirr, itu ‘ta*’ banget sh.. Jelas-jelas tokonya udah buka ya, kenapa ngga beli kecap sebelum buka gitu. Gini deh klo kecapnya ga ada bisa kali pembeli dikasih opsi engga pake kecap atau beli kecap ditoko sebelah. ehhh ini dia kekeh ngga mau layanin dan harus beli kecap yang merknya biasa di pake. OK fine Pak… kita sh cukup tau aja dan kita masih punya opsi beli di nasi goreng sampah ko..

Asal sebutan Nasi Goreng Sampah: tercetus karena setelah di selidiki, bangunan warung nasi goreng itu dulunya adalah tempat pembuangan sampah, udah gitu doank asal muasalnya.

Rekor Jarak Tempuh Lari Pagi Hampir 20 KM Tanpa Istirahat

Kebetulan saat masih di Yado, gw ngekos sama si Apen. So, setiap pagi kita lari pagi ke taman Langsat yang jaraknya masih sekitaran Radio Dalam lah intinya.

Awalnya sih cuma si Apen yang olagraga buat nurunin berat dosa.. ehh berat badan maksudnya. Tiap malam si Apen lari di taman komplek, ampe orang yang ngeliatnya aneh gitu soalnya larinya pake sendal, sendalnya sendal jepit lagi..hahay.

Beberapa lama Faridz ngajak lari pagi ke taman langsat, ngajak gw, dan akhirnya kita bertiga lari pagi. Kocaknya, cuma beberapa kali lari pagi si Faridz ga ikutan lagi karena males.. [kampret emang nh orang, ngegas di awal-awal doank].

Gw sama apen tetep lanjut lari pagi hampir setiap hari. Sampe beberapa bulan dan karena udah biasa lari stamina makin jos. 2 bulan setelahnya itu lari gw itu rata-rata min 10 s/d 15 KM per hari. Dan sampe lah gw mecahin rekor lari gw dari yang awalnya 16 KM [saat masih lari pagi di monas] menjadi hampir 20 KM tanpa istirahat. Mantul ga tuh!

PAYFAZZ Pindah ke Gedung

Horeeyyy.. Congrats Payfazz.

Selamat buat Payfazz yang terus tumbuh. Dari Kosan, ke Rumah, 2 Rumah + Ruko sampe berhasil punya HeadQuarter di menara Prima.

Outing Pertama PAYFAZZ Ke BALI

Yesss.. Akhinya gw ngerain outing dari Perusahaan. Biasanya outing sama karyawan doank alias janjian jalan-jalan bareng. Semoga bisa setiap tahun PAYFAZZ Outing.

Selamat kepada Founder PAYFAZZ masuk Forbes 30 under 30!!!

https://www.forbes.com/under30/list/2019/asia/finance-vc/#4202af2a4baa

Congrats BosQuee! semoga pencapaian ini bisa jadi pemicu buat jadiin Payfazz lebih baik lagi dan lagi.

Dan akhirnya bukan waktu yang memisahkan kita, melainkan gw udah males ngetik cerita lagi.

JADI 2 TAHUN DI PAYFAZZ ITU?
BUAT GW INI PENGALAMAN YANG PENUH KESAN LUAR BIASA

Masih banyak cerita yang di skip disini. Tetapi semoga dari sebagian cerita periode ke 2 di Payfazz ini bisa jadi.. jadi apa ya.. ya minimal gw punya blog ada gunanya lah.

Owh iya, gw mau bilang yang kurang dari PAYFAZZ

Gedungnya ngga ada WC jongkok atau WC basah, gw harus ke menara sebelah ke Toilet Driver klo ada panggilan alam hahaha

Udah gitu aja dulu!! See you next!